Mbah Lindu, penjual gudeg tertua di Jogja berkisah soal Jogja tempo doeloe. (Foto: Rohhaji Nugroho)

Kisah Jogja Tempo Doeloe dari Penjual Gudeg Tertua di Jogja

Oleh Maya Eka,

Perempuan berusia 97 tahun itu mengisahkan bahwa Jogja tempo doeloe cukup nyaman dan asri untuk pejalan kaki.

BERITA JOGJA – Jogja tempoe doeloe masih asri dan segar. Tidak seperti sekarang yang semerawut, Jogja tempoe doeloe jauh lebih menyenangkan di benak orang-orang. Kanan kiri masih banyak pepohonan, orang tak kenal kata bahaya di jalan raya, dan bunyi klakson masih asing di telinga.

Mbah Lindu, penjual gudeg tertua di Jogja berkisah soal Jogja tempo doeloe. (Foto: Rohhaji Nugroho)

Mbah Lindu, penjual gudeg tertua di Jogja berkisah soal Jogja tempo doeloe. (Foto: Rohhaji Nugroho)

Tahun 1940-an contohnya. Jogja, sekalipun masih dijajah Belanda, masih jauh menyenangkan daripada sekarang. Cerita tentang keasrian Jogja tempo doeloe dikisahkan Mbah Lindu, penjual gudeg tertua di Jogja. Perempuan berusia 97 tahun itu mengisahkan bahwa Jogja tempo doeloe cukup nyaman dan asri untuk pejalan kaki. Jogja masih sangat sejuk.

“Dulu belum ada kendaraan seperti sekarang, aspal juga belum ada. Tapi masih enak buat jalan kaki. Saya jualan gudeg saja jalan kaki dari Klebengan ke Malioboro dulu itu,”kenangnya.

Gudeg kata Mbah Lindu, sudah jadi makanan favorit di Jogja sejak zaman dulu. Tidak ada yang tahu sejak kapan, namun saat ia berjualan sebelum kedatangan Jepang, orang-orang sudah terbiasa sarapan dengan gudeg. Saat berjualan dulu, mata uang yang digunakan masih benggol dan sen.

“Jepang belum datang, saya sudah berjualan gudeg. Dulu uang masih menggunakan sen. Kalau dulu satu sen bisa dapat empat pincuk gudeg,” kenang nenek lima anak itu.

Halaman

1 2

Dapatkan Berita Jogja Terbaik Setiap Harinya

Komentar